DiL! Antara Pecundang dan Pemenang

00:47 Heri Yansah 93 Comments

Banyak tolak ukur yang bisa membedakan mana seorang pecundang, dan mana seorang pemenang. Disini gw mau kasih beberapa perbedaan antara pecundang dan pemenang. Yang mungkin bisa menjadi koreksi diri atau hanya sekedar acuan. Untuk artikel sejenis ini sebagian orang mungkin menggapnya gak penting, dan itu semua tergantung kita menyikapinya.

Sebenernya ini adalah artikel berbahasa inggris yang kemudian diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia. Mungkin supaya orang yang gak lancar bahasa inggris bisa ngerti saat membacanya (kaya gw ini n_n). Beberapa perbedaan itu adalah..


Pemenang selalu menjadi bagian dari solusi
Pecundang selalu menjadi bagian dari masalah

Pemenang selalu memiliki program atau rancangan
Pecundang selalu memiliki alasan ( pernyataan maaf )

Pemenang berkata “Biarkan saya yang melakukannya untuk anda”
Pecundang berkata “Itu bukan pekerjaan saya”

Pemenang selalu berusaha mencari jawaban dari setiap masalah
Pecundang melihat masalah dalan setiap jawaban

Pemenang berkata “Ini mungkin susah tapi memungkinkan untuk dilakukan”
Pecundang berkata “Ini mungkin dilakukan tapi terlalu susah untuk dilakukan”

Ketika pemenang melakukan sebuah kesalahan, ia akan berkata “Saya melakukan kesalahan”
Ketika pecundang melakukan sebuah kesalahan, i akan berkata “Itu bukan kesalahan saya”

Pemenang membuat komitmen-komitmen
Pecundang membuat janji-janji

Pemenang memiliki mimpi
Pecundang memiliki rencana kotor

Pemenang berkata “Saya harus melakukan sesuatu”
Pecundang berkata “Sesuatu seharusnya terkerjakan”

Pemenang adalah bagian dari tim
Pecundang terpisah dari tim

Pemenang melihat keuntungan
Pecundang melihat penyakit

Pemenang melihat kemungkinan
Pecundang melihat masalah

Pemenang meyakini win-win solution
Pecundang meyakini mereka harus success orang laen harus gagal

Pemenang melihat prospek
Pecundang melihat masa lalu

Pemenang seperti alat pengatur panas
Pecundang seperti alat pengukur panas

Pemenang memilih seperti yang ia ingin lakukan
Pecundang memilih sesuai pilihan orang banyak

Pemenang mengutarakan argumen yang kuat tetapi kata yang lembut
Pecundang mengutarakan argumen yang lemah tapi kata yang kuat ( memaksa )

Pemenang menggunakan filsofi :”Jangan melakukan sesuatu yang tidak ingin orang lakukan terhadap dirinya”
Pecundang menjalani hidup dengan filosofi “Lakukan ke orang lain sebelum orang lain melakukannya ke diri sendiri”

Pemenang membuat sesuatu terjadi
Pecundang membiarkan sesuatu terjadi

Pemenang merencanakan dan mempersiapkan kemenangan
Kata kuncinyanya adalah persiapan.

Setelah membaca beberapa perbedaan diatas, gw baru sadar ternyata selama ini gw cuma seorang pecundang T_T
Mungkin lo juga bisa menilai diri masing-masing. Tapi itu cuma beberapa aja..

Terakhir...
Ada pendapat atau tambahan lain..??

93 comments:

  1. Salam dari salah satu pecundang....!!! Ijo mash jadi pecundang, tapi, suatu saat nanti kan jadi PEMENANG..!!! kapan..???

    ReplyDelete
  2. aku termasuk apa yah?
    ada juga bagian pemenang, tapi ada juga yang pecundang...

    ReplyDelete
  3. keren nih diel,
    kira2 aku masuk kategori yang mana nih ?
    kaya'e banyak pecundangnya diel :D
    buat intropeksi
    thank's diel

    ReplyDelete
  4. waduh...
    keknya linda msh ada sikap yg di pecundang hehehe...
    moga2 bisa jadi lebih baik deh

    ReplyDelete
  5. salam sobat,,memangnya wanita banyak yang jd pecundang ya...semoga tdk .

    ReplyDelete
  6. semoga tidak jadi seorang pecundang sejati :D

    ReplyDelete
  7. kayaknya diriku tak pecundang dah,
    hehehe
    tapi ada juga yang milih pecundang nih.
    ckckck.

    nice post bloggerhood,
    udah lama nih ga update.?
    heheh :D

    ReplyDelete
  8. Pemenang pertandingan bulutangkis dapet piala dan hadiah uang..

    heheheheheee

    ReplyDelete
  9. Pemenang seperti alat pengatur panas
    Pecundang seperti alat pengukur panas

    Pemenang seperti Oven???
    Pecundang seperti thermometer??

    Heheheee....

    ReplyDelete
  10. pemenang slalu merasa dirinya kalah walupun banyak prestasinya krena niat terus untuk maju...
    pecundang selalu merasa dirinya menang walupun dy tdk berbuat apa2...

    ReplyDelete
  11. mantap sob..gw terinspirasi nih.thanks.

    ReplyDelete
  12. waah..susah amat ya jadi pemenang sejati hehehe..
    mampir Odiel..baru sempat ngeblog bentar ini, nglepas lelah..

    ReplyDelete
  13. hihi... bener... bener... bener...

    ReplyDelete
  14. Ternyata jd pemenang itu emang sulit yah?

    ReplyDelete
  15. tidak jadi pemenang tidak masalah aku kira.yang penting jangan jadi pecundang

    ReplyDelete
  16. nyelip ahh.. :D
    makasih smuanya dah sempetin jadi commentholic..
    ayoo mana lagi..
    yg ke 100 dapet gelas cantik... ^___^

    ReplyDelete
  17. kalo dipikir2 siapa sih yg mau jadi pecundang..semua pasti maunya jadi pemenang..tapi kalo ga menang2 ya lama bs jadi pecundang juga..he2.

    ReplyDelete
  18. ini pelajaran yg kudapat dari pekerjaanku yg dulu.... dan jadi pegangan hidupku, hohohoho kaget aq bacanya.....

    ReplyDelete
  19. Menurut saya pecundang itu adalah pemenang yang tertunda setuju !!!

    ReplyDelete
  20. @ kwangkxz: iya sip..
    tapi klo terus2an ditunda ga kan ada perubahan.. :)

    ReplyDelete
  21. ya kita harus alami keduanya biar merasakan jadi pemenang dan juga merasakan jadi pecundang biar hidup kita seimbang. bener gag ya ???

    ReplyDelete
  22. yak, penting itu diterjemahin ... biar yang ga minat b inggr juga bisa menikmati manfaat artikel ini. that's very nice of you.

    ReplyDelete
  23. siapa yang makan lada pasti rasa pedasnya sendiri

    ReplyDelete
  24. antara ..pemenang dan pecundang...ternyata hanya beda dikit aja, hurup ke 3,4,5 saja kok.. hehehe..

    Sukses buat anda...
    Selamat menjadi pemenang...

    ReplyDelete
  25. Boleh dong pecundang pengin jadi pemenang...?? :P Salam kenal..Saya gabung di google friend connect anda. Boleh dong gabung juga ke saya..?? :)

    ReplyDelete
  26. wah, gw pecundang kontes seo neh,..hehehe,...bro dukung gw yah di kontes seo en please deh komentarnya, bro....th's yah sebelumnya. Semoga Tuhan memberi pahala yang berlipat ganda. Amin...

    ReplyDelete
  27. Wah keren ni artikel bner2 jagonya SEO km:p

    Maaf ada sedikit Pengumuman
    <<< Dalam rangka optimalisasi SEO, anchor name ^kacong^ di link sahabat blog kamu mohon diganti jd "Tips dan Trik Komputer" ya
    <<< Lebih jelasnya silahkan copy kode link saya dr http://kacong.co.cc/index.php/link-sahabat
    <<< Ditunggu konfirmasinya. Trims

    ReplyDelete
  28. keren ssob,, kata2xnya memotivasi banget... banyak ciri2x wa layaknya pecundang... harus berubah nih... thx

    ReplyDelete
  29. begitu ternyata bedanya ya? kok ane lebih banyak mirip sama pecundang nih :) tetap semangat ah.. semoga bisa jadi pemenang suatu saat nanti :D

    ReplyDelete
  30. pemenang / pecundang bukan suatu masalah, yang terpenting bisakah kita memberikan yang terbaik buat bangsa, keluarga, linkungan, dan diri kita sendiri?? heheheh

    ReplyDelete
  31. Tukar link yuk, link kamu udah ku masukan di blogroll ku

    ReplyDelete
  32. Memperbaiki diri adalah proses sampai ajal menjemput, tidak ada orang yang dilahirkan pecundang, hanya saja belum menjadi pemenang.... Nanti klu udah susah dunia, masih susah juga di akhirat, itu baru pecundang namanya

    ReplyDelete
  33. kayaknya gw dah yg ke 100 neh komennya,...siplah...mauju terus pantang mundur...tetap semangat dan sukses selalu

    ReplyDelete
  34. ge absen ne... mampir ke blog aq jga y????

    ReplyDelete
  35. apaka diriku selalu menjadi pemenang ato pegundang???

    ReplyDelete
  36. aduhh...kaya nya aq msh dalam katagori pecundang neh...:(
    thanks sob bisa jadi bahan buat instropeksi diri,dan dapat mengubah seorang pencundang menjadi seorang pemenang

    ReplyDelete
  37. Numapang lewat aja sob... gak ngarti sih maklum wonk deso... w pecundang pa gak ya... hehehe... salam buat sobat blogger

    ReplyDelete
  38. kunjungan balik sob.. good luck ya..

    ReplyDelete
  39. Tambahanin ya.. pemenang menikmati hasil.. pecundang..meminta hasil.. eh dah ada blum tuh..btw sekalian aja tukar link ya..nih linknya dah langsung di add.. tinggal linkbacknya..

    ReplyDelete
  40. nyumbang juga yah.. pemenang dapat uang , pecundang dapat wirang.. yups sekalian ngelink juga yah..

    ReplyDelete
  41. Mantap artikelnya bro... Tetaplah berbagi :)

    Sukses Selalu...

    ReplyDelete
  42. Setuju banget dengan semua perbedaan diatas...

    Makasih sudah berbagi artikel ini... Tetaplah berbagi bro :)

    Sukses Selalu...

    ReplyDelete
  43. @kcing bntet: huft...nasib qt sama bro.! hehe

    ReplyDelete
  44. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  45. kk ?? aq mirror ya kk ??

    ReplyDelete
  46. menjadi pemenan,bisa asal ada,,kmauan mejadi pemenang kita bisa jadi pemenang,..

    ReplyDelete
  47. pecundang memiliki banyak alasan untuk tidak melakukan suatu hal...

    ReplyDelete
  48. ternyata ane juga termasuk orang yang sedikit pecundang....
    termakasih.

    ReplyDelete
  49. pecundang juga bisa mengalahkan pemenang jika pecundang tersebut bisa menggunakan keahlian nya dengan baik.

    ReplyDelete
  50. artikel yang bagus...
    semoga bermanfaat untuk orang banyak.

    ReplyDelete
  51. saya tidak bisa berkomentar lain selain nice post :)

    ReplyDelete
  52. bener banget nih kata-katanya bermotovasi :)

    ReplyDelete
  53. terimakasih atas informasi semoga tetap sukses dengan posting artikelnya,langsung aja kunjungannya ke tkp...

    ReplyDelete
  54. Pemenang itu menanggapi kegagalan sebagai kesuksesan yang tertunda sedangkan pecundang menanggapi kegagalan sebagai akhir dari segalanya

    ReplyDelete
  55. Kalau saya termasuk ke mana yaa?? hemm ... sifat pecundangnya ada, tapi pemenangya juga ada ... hihi , (ababil dasar) heheh

    ReplyDelete
  56. mendingan jadi pemenang daripada pecundang

    ReplyDelete
  57. Acuan buat penyemangat kita harus jadi pemenang daripada menjadi seoarang pecundang. Kita harus selalu optimis.

    ReplyDelete
  58. Terima kasih atas informasinya, semoga bermanfaat :)

    ReplyDelete

Ternyata Meninggalkan Komentar Adalah Sebagian Dari Cara Meningkatkan PageRank :)